Seribu Tahun Mendatang, Ketinggian Air Laut Akan Naik 4 Meter


Permukaan air laut secara global akan naik setidaknya 13 kaki, atau setara 3,96 meter, pada 1000 tahun mendatang. Kesimpulan diperoleh setelah sejumlah ahli meneliti sejumlah hal. Dari tren kenaikan, permukaan laut hingga lapisan es di Antartika. 

Para ahli menyebutkan bahwa kenaikan permukaan air laut disebabkan oleh emisi karbon dioksida yang terus-terusan dipompa ke atmosfer. Emisi itulah yang menyebabkan runtuhnya es di Antartika Barat, yang diperkirakan akan terjadi sekitar tahun 3000. Jika itu terjadi, maka volume air laut naik dan mungkin saja akan terjadi bencana. Bahkan, lapisan es Antartika kemungkinan besar akan runtuh lebih cepat.

Kemudian, “efek dari inersia (kelembapan) perubahan iklim yang sebenarnya akan jauh lebih buruk,” kata Profesor Shawn Marshall, pemimpin studi dari University of Calgary di Kanada. 

Studi yang dipublikasikan di jurnal Nature Geoscience ini merupakan studi pertama yang memprediski nasib Bumi pada 1000 tahun mendatang. Para ilmuwan menggunakan simulasi komputer untuk menjelajahi skenario ‘emisi nol’ yang dimulai pada tahun 2010 dan 2100. 

Selain es Antartika Barat yang mencair, di waktu yang sama 30 persen gurun di bagian utara Afrika berubah menjadi tanah kering. Pemanasan laut yang meningkat sampai lima persen memicu runtuhnya lapisan es Antartika Barat, yang luasnya kurang lebih sama dengan luas padang rumput di Kanada. 

Penelitian ini belum usai. Para ilmuwan berencana untuk melanjutkan riset untuk mengetahui lebih lanjut kapan es Antartika Barat benar-benar hancur dan mencair.