Benarkah Deep Web dan Dark Web Dijalankan Para Kriminal?


Ada anggapan keliru yang disalahpahami sebagian pengguna internet. Pertama adalah anggapan tentang deep web dan dark web. Kebanyakan orang mengira deep web dan dark web adalah hal yang sama, padahal itu dua hal yang berbeda. 

Kemudian, sebagian orang juga mengira kalau deep web dijalankan orang-orang jahat, atau menjadi sarana pertemuan para kriminal.

Sebenarnya, deep web hanyalah situs biasa sebagaimana yang kita kenal, namun tidak terindeks oleh mesin pencari, sehingga tidak mudah ditemukan. Sementara dark web adalah bagian kecil yang ada di dalam deep web. Kenyataannya, sebagian besar data deep web itu legal, dijalankan oleh individu dan perusahaan terkemuka.

Sedangkan di dalam dark web, memang ada konten-konten yang bersifat ilegal, seperti perdagangan terlarang (narkoba, senjata api, kartu kredit hasil retasan), pedofilia, dan konten gore. 

Namun, pada dasarnya, konten yang ada di dark web bukan hanya seputar tindak kriminal saja. Sekadar informasi, dengan mesin pencari Google, sebenarnya kamu bisa menemukan situs-situs ilegal seperti yang disebutkan tadi.

Kegiatan kriminal di dark web juga tidak menutup kemungkinan bisa tercium oleh pihak berwenang. Mengutip laman Wired, Ross Ulbricht, figur yang terkenal karena perdagangan narkoba di dark web, ditangkap dan dijebloskan ke penjara.