10 Wabah Ganas yang Telah Membunuh Jutaan Manusia di Dunia (Bagian 2)


Uraian ini adalah lanjutan uraian sebelumnya (10 Wabah Ganas yang Telah Membunuh Jutaan Manusia di Dunia - Bagian 1). Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik, sebaiknya bacalah uraian sebelumnya terlebih dulu.

6. Malaria

Malaria disebabkan oleh parasit yang disebut Plasmodium, yang ditularkan melalui gigitan nyamuk Anopheles. Dalam tubuh manusia, parasit berkembang biak dalam hati, dan kemudian menginfeksi sel darah merah. 

Parasit berkembang biak dalam sel darah merah, yang kemudian pecah dalam waktu 48 sampai 72 jam, lalu Plasmodium akan menginfeksi sel darah merah yang lain. Gejala pertama biasanya terjadi 10 hari sampai 4 minggu setelah infeksi, meskipun dapat juga muncul 8 hari atau atu tahun setelah infeksi.

Penyakit ini terjadi karena masuknya sejumlah besar merozoit (tahap awal bentuk Plasmodium yang ditularkan oleh nyamuk) ke dalam aliran darah, sehingga terjadi anemia akibat penghancuran sel darah merah, dan masalah yang disebabkan oleh sejumlah besar hemoglobin bebas yang lepas ke dalam sirkulasi setelah pecahnya sel darah merah (sporulasi).

Malaria karena infeksi P. falciparum, jika tidak segera diobati, dapat dengan cepat berkembang menjadi malaria berat. Gejala utama malaria berat meliputi: koma, kesulitan pernapasan yang parah, gula darah rendah, dan hemoglobin darah rendah (anemia berat). 
 
Hal ini didiagnosis berdasarkan adanya parasit P. falciparum dan salah satu gejala di atas dengan tidak ada penyebab jelas lainnya. Anak-anak sangat rentan karena mereka memiliki sedikit kekebalansit. 
 
Jika tidak diobati, malaria berat dapat menyebabkan kematian. Hingga sekarang malaria terus membunuh orang setiap hari – tepatnya 2.800 anak setiap hari! Dan sekitar 2,7 juta orang per tahun!

7. Pes

Orang-orang biasanya menderita penyakit pes karena digigit oleh kutu tikus yang membawa bakteri Pasteurila pestis. Wabah ini masih terjadi di masyarakat pedesaan atau di kota-kota, terutama mereka yang biasa berhubungan dengan tikus dan kutu tikus. 
 
Gejala dari penyakit pes adalah demam tinggi, menggigil, sakit kepala, lemas, dan sakit pada ulu hati. Wabah ini pernah terjadi pada tahun 1300 AD dan menewaskan lebih dari 250 juta orang!

8. Flu Spanyol

Pandemi influenza pada tahun 1918-1919 telah menewaskan lebih banyak orang dibandingkan dengan kematian pada Perang Dunia I (PD I), antara 20 dan 40 juta orang. Ini telah tercatat sebagai epidemi yang paling menghancurkan dalam sejarah dunia. Lebih banyak orang meninggal akibat influenza dalam satu tahun dibandingkan empat tahun wabah pes Black Death 1347-1351.

Dikenal sebagai "Flu Spanyol", influenza dari 1918-1919 adalah bencana global. Virus ini menyerang dengan kecepatan luar biasa, sering membunuh korbannya dalam waktu beberapa jam dari tanda-tanda pertama infeksi. Penyakit ini menyebabkan infeksi sekunder pneumonia yang mematikan dan menyebabkan pendarahan tak terkendali yang memenuhi paru-paru.

Pada awal 1990-an, 75 tahun penelitian yang dilakukan telah gagal menjawab pertanyaan mengapa flu Spanyol ini paling fatal terjadi. Sejak 1918 tidak ada virus yang mampu diisolasi. Hanya dalam waktu dua tahun virus ini menewaskan lebih dari 100 juta orang.

9. Influenza (virus RNA)

Influenza, biasa disebut sebagai flu, merupakan penyakit menular yang disebabkan oleh virus RNA dari keluarga Orthomyxoviridae, yang bisa menyerang burung dan mamalia. Gejala yang paling umum dari penyakit ini adalah menggigil, demam, sakit tenggorokan, nyeri otot, sakit kepala parah, batuk, kelemahan/kelelahan dan ketidaknyamanan umum. 

Influenza dapat menyebabkan mual dan muntah, terutama pada anak, tetapi gejala-gejala ini lebih sering terjadi pada gastroenteritis. Flu kadang-kadang dapat menyebabkan radang paru-paru.

Biasanya influenza ditularkan melalui udara melalui batuk atau bersin. Influenza juga dapat ditularkan melalui kontak langsung dengan kotoran burung atau sekret nasal (ingus), atau melalui kontak dengan permukaan yang terkontaminasi. Virus yang telah membunuh 36.000 orang ini diperkirakan menyebar mulai tahun 1918 atau 1919 ke Asia dan Eropa melalui Afrika.
 
10. AIDS 

Acquired immunodeficiency syndrome sindrom (AIDS) adalah defisiensi kekebalan dapatan, merupakan penyakit pada sistem kekebalan tubuh manusia yang disebabkan oleh human immunodeficiency virus (HIV). Virus menyerang sistem kekebalan tubuh dan menyebabkan tubuh rentan terhadap berbagai infeksi sekunder dan kanker. 

Bakteri umum, jamur, parasit, dan virus lain yang biasanya tidak menyebabkan penyakit serius pada orang dengan sistem kekebalan yang sehat, dapat menyebabkan penyakit fatal pada orang dengan AIDS.

HIV ditemukan dalam air liur, air mata, jaringan sistem saraf dan cairan sumsum tulang belakang, darah, air mani (termasuk pra-air mani, yang merupakan cairan yang keluar sebelum ejakulasi), cairan vagina, dan payudara. Namun, hanya darah, air mani, cairan vagina, dan ASI umumnya menularkan infeksi kepada orang lain.

Virus dapat menyebar melalui cara:
  • Melalui kontak seksual – termasuk seks oral, vagina, dan anal
  • Melalui darah – melalui transfusi darah atau jarum suntik
  • Dari ibu ke anak – seorang wanita hamil dapat menularkan virus ke janinnya melalui peredaran darah , atau ibu menyusui dapat mengirimkan ke bayinya melalui ASI-nya.

Hingga sekarang belum ada obat untuk AIDS. Obat yang ada hanyalah untuk menghambat replikasi virus. Satu-satunya cara untuk tetap aman adalah mengetahui bagaimana HIV ditularkan dan bagaimana mencegah infeksi HIV.